Kamis, Desember 16, 2010

Aku dan SE W200i

Mataku menjelajah hingga ke sudut etalase di toko selular. Itu dia! Batinku. Ternyata masih ada! Aku menghembuskan nafas lega. Seandainya aku memenangkan undian uang pasti aku akan membelinya.

Dulu aku tidak begitu peduli dengan apa itu hape
tapi saat itu, aku sangat begitu ingin memilikinya.

Bentuknya mungil, dengan aksen warna oranye di sekujur bodinya. Ada bulatan kecil loga khas Sony Ericsson juga yg menghiasi bagian belakang covernya. Pertama kali aku melihatnya saat seorang teman SMKku memilikinya. Dan hatiku langsung tertarik.


Apakah itu cinta pada pandangan pertama?
Tak sebatas cinta pada manusia
tapi juga benda

SE W200i
kenapa aku dulu begitu terobsesi dengan ponsel yang telah menjadi legenda ini? Sebab, dulu saat semua ponsel mematok harga yang sangat tinggi pada hape yang bisa diinjeksi memory eksternal, sony erricsson tampil berani dengan gebrakannya ini. Tak pelak saat itu harganya menjelma jadi kurva variansi.

Dengan harga yang lumayan terjangkau, bagi anak sekolahan mungkin butuh beberapa bulan menabung, nyaris semua fitur komplit dibenamkan di dalamnya. Sebut saja kamera, mp3 player, java, dan kemudahan dalam mengolah interface (faktor utama dalam memilih hape bagiku). Tentu saja jaman dulu, hape berkamera itu wajib dimiliki. Kemudian mp3 player (atau disebut juga Walkman) keluaran suaranya tidak pernah mengecewakan. Bahkan adanya tombol khusus ke menu tersebut membuatnya jadi mudah saat sewaktu-waktu kita hendak mendengar lagu-lagu favorite kita. Juga java yang memungkinkan kita menginstal berbagai aplikasi yang berguna. Pokoknya banyak deh fiturnya, jangan minta aku untuk menyebutkannya semua karena akan sangat panjang nanti, hehehe...

Saat kau menjadi milikku
Rasanya semua terasa lengkap

Tak terasa sudah setahun lebih aku menggunakan hape Sony Ericsson. Mungkin hanya covernya saja yang tergores dan warnanya sedikit kusam. Tapi kinerjanya masih nyaris sama saat pertama kali aku membelinya--meski pernah juga terendam selama beberapa menit karena lupa masih terselip di celana saat hendak di cuci dan jatuh berulang kali.

Apakah sobat punya pengalaman indah bersama hape Sony Ericsson? Kenapa kita tidak saling bertukar cerita? :)

Selamat Menikmati malam Sobat,
jun
Share:

10 komentar:

  1. Wah, emang deh SE yang satu ini keren...
    Denuzz mah gak punya pengalamn yang gimnaa gitu soal hape... Yang jelas, Denuzz selalu pake hape jelek dan murah...

    Salam BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

    BalasHapus
  2. Hape sony erricson saya J200i dan (sekarang) cybershot k800i.. :)

    ehm mau koreksi nih, SEKUJUR itu kayanya lebih pas kalo di pakai utk deskripsi tubuh manusia / hewan, bukan benda. CMIIW

    BalasHapus
  3. >> Denuzz
    ya ampun denuz, nggak boleh atuh bilang jelek dan murah. Semuanya harus disyukuri :)

    >> Edutria
    memang, maka dari itu kita belajar apa itu majas personifikasi ;)

    BalasHapus
  4. Kurang sesuai konteks. Ini kan semacam review bukan fiksi, ga berhubungan sama majas jg ah. ;) CMIIW

    BalasHapus
  5. >> Edutria
    jadi apakah tidak boleh menggunakan majas meski tulisan itu bukan fiksi? ;)

    BalasHapus
  6. jadi inget hapeku SE yang ilang :)

    BalasHapus
  7. >> Volver
    ya ampun sob, yg sabar ya :(

    BalasHapus
  8. bisa aja tapi terasa kurang pas. lagipula belum pernah baca review yg selebay itu, sekujur. hehehe... biasa "...ponsel ini dibalut dengan bahan doff, dengan aksen dotted di seluruh bodi ponsel.." misalnya.

    BalasHapus
  9. >> Edu
    Baiklah, saia hargai penilaian anda. karena setiap orang memiliki pendapat sendiri bukan? ;)
    Sebagai pribadi yg open-minded, saia rasa masuk akal juga :)
    namun, justru disitulah keunikan saia, kalo memang lebay, tak begitu masalah sebab sudah menjadi ciri khas saia :)

    >>Anetta
    hah, tabah? :O makasih ya :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan komentar. Jangan spam ya ^_^